Dapatkah suplementasi protein ditingkatkan?

Ini adalah fakta yang diketahui bahwa atlet atau orang-orang yang secara teratur berolahraga secara moderat harus menggunakan suplemen protein. Diklaim bahwa mengonsumsi suplemen protein selama periode sekitar delapan minggu menghasilkan peningkatan kinerja fisik dan penguatan serta pengembangan massa otot. Apakah mungkin untuk lebih meningkatkan penyerapan protein dalam sistem pencernaan dan meningkatkan efisiensi pernafasan tubuh?

Suplemen protein meningkatkan massa otot dan kinerja.

Suplementasi probiotik yang digunakan secara paralel dengan suplementasi protein juga dapat meningkatkan kebugaran fisik, karena probiotik spesifik dapat membantu dalam beberapa fungsi metabolik, misalnya dalam pemecahan protein di usus. Juga diyakini bahwa cara suplementasi ini meningkatkan efisiensi pernapasan dan efisiensi sistem pencernaan.

Tes dilakukan untuk menilai kinerja olahraga saat mengkonsumsi suplemen protein atau protein dengan suplemen probiotik. Hasil penelitian menunjukkan bahwa probiotik yang dilengkapi dengan protein mengurangi jumlah, keparahan dan durasi infeksi saluran pernafasan dan ketidaknyamanan gastrointestinal pada atlet pada tingkat yang jauh lebih tinggi daripada hanya mengonsumsi suplemen protein saja.

Suplemen probiotik dan protein meningkatkan efisiensi tubuh lebih baik daripada protein itu sendiri.

Ini adalah kesimpulan lain dari penelitian di mana ketinggian stroke vertikal diperiksa. Ternyata setelah delapan minggu konsumsi simultan dari probiotik (Bacillus Coagulans) dan suplemen protein, orang yang berlatih empat kali seminggu meningkatkan tinggi lompatan vertikal dibandingkan dengan mereka yang tidak menggunakan probiotik. Mengambil probiotik Bacillus Coagulans bersama dengan protein dapat memiliki efek menguntungkan pada regenerasi otot yang kelebihan beban dan meningkatkan kinerja dan regenerasi setelah latihan fisik yang intens.

Selama penelitian, 29 pria mengambil 20 gram kasein (protein susu) selama tujuh minggu. Setiap tes peserta termasuk pengukuran nyeri otot, pemulihan otot, peradangan dan kebugaran secara keseluruhan. Di bagian kedua dari peserta penelitian mengambil suplemen Bacillus Coagulans dengan 20 gram protein susu selama 14 hari.

Setelah menyelesaikan periode suplementasi, para peserta melakukan protokol eksperimental, yang terdiri dari latihan otot yang intens dengan satu kaki, menyebabkan kerusakan otot. Pada hari pertama, kedua dan ketiga setelah aktivitas fisik, nyeri otot diukur dan kemampuan regeneratif diuji. Selain itu, kekuatan, kekuatan dan ketebalan peserta diukur dua hari setelah latihan. Untuk memeriksa perbedaan dalam efek suplementasi, kaki yang berlawanan diperiksa selama bagian kedua penelitian.

Suplementasi probiotik sambil mengkonsumsi suplemen protein menyebabkan kerusakan otot, regenerasi setelah latihan dan menjaga kebugaran fisik setelah latihan yang berbahaya lebih baik daripada dalam kasus ketika atlet hanya menerima suplemen protein. Telah disarankan bahwa efek menguntungkan yang diamati pada lompatan vertikal mungkin didasarkan pada regenerasi otot pendukung melalui stimulasi yang menguntungkan dari mikroflora usus. Suplemen probiotik yang dikonsumsi oleh peserta studi mengandung satu miliar CFU. Sebagai perbandingan, suplemen makanan yang populer, DIGESTIVE+++, mengandung sekitar satu setengah kali lebih banyak probiotik.

Bagikan pendapat anda…