Kesehatan atlet yang lebih baik berkat penemuan baru

Olahraga mengelilingi kita dari segala sisi. Setiap saat, beberapa lusin pertandingan olahraga dari pangkat tertinggi dunia berlangsung. Ini mengilhami kita untuk terlibat dalam pelatihan beberapa disiplin olahraga atau bahkan berusaha untuk menjadi lebih aktif secara fisik. Komitmen terhadap karier olahraga memiliki dampak besar pada kesehatan fisik dan mental. Apakah olahraga benar-benar sehat?

Menurut pernyataan Komite Olimpiade Internasional, atlet profesional mungkin memiliki sistem kekebalan yang lemah. Alasan untuk keadaan ini terlihat terutama dalam kondisi lingkungan yang sangat sulit yang dihasilkan dari pelatihan di tepi daya tahan tubuh. Stres psikologis yang dihasilkan dari tekanan sukses dan kontak dengan kerumunan pendukung, yang meningkatkan risiko paparan patogen, berkontribusi pada pendalaman masalah.

Komite Olimpiade menyatakan dengan tegas bahwa pelatihan intensif dan berkepanjangan dikaitkan dengan peningkatan risiko perubahan sistem kekebalan. Mereka dapat meningkatkan risiko mengembangkan penyakit sistemik. Kesimpulan ini diambil berdasarkan penelitian yang dilakukan di antara atlet profesional dalam kompetisi internasional, antara lain seperti Olimpiade musim panas dan musim dingin, permainan musim dingin Olimpiade musim panas, permainan Paralimpik musim panas, permainan Paralimpik musim dingin dan kompetisi internasional lainnya di berbagai olahraga (atletik, air olahraga, sepak bola, rugby).

Kegiatan olahraga intensif meningkatkan risiko penyakit.

Penelitian yang dilakukan pada acara olahraga internasional utama telah menunjukkan bahwa 6-17% dari atlet yang terdaftar menderita penyakit. Dalam Olimpiade musim panas dan musim dingin terakhir, hampir 10% atlet melaporkan penyakit tersebut. Persentase terbesar atlet melaporkan infeksi dan penyakit pernapasan. Selain itu, masalah dengan sistem pencernaan, sistem genitourinary dan kulit dan jaringan subkutan telah dilaporkan. Telah ditemukan, bagaimanapun, bahwa atlet juga dapat mengalami gejala (misalnya sakit tenggorokan, sinus tersumbat dan batuk) yang mirip dengan gejala infeksi, tetapi sebenarnya disebabkan oleh alergi atau peradangan karena alasan lain, seperti menghirup dingin, kering atau udara yang terkontaminasi.

Semua atlet, baik atlet profesional dan atlet akhir pekan, harus menyadari bahwa latihan fisik yang intens dapat membahayakan sistem kekebalan tubuh, serta jaringan otot – olahraga dapat menyebabkan cedera yang disebabkan oleh radikal bebas. Studi menegaskan manfaat menggunakan strain Bacillus Coagulans untuk mengoptimalkan kesehatan dan regenerasi setelah aktivitas fisik yang intens.

DIGESTIVE+++ mengandung 1,5 miliar spora aktif Bacillus Coagulans dan Lactobacillus probiotik. Penelitian telah mengkonfirmasi bahwa Lactobacillus yang memproduksi spora tahan enzim pencernaan dan memiliki kelangsungan hidup di usus besar. Ini mungkin salah satu probiotik paling optimal untuk konsumsi manusia, dan lapisan spora melindunginya dari faktor lingkungan selama penanganan dan penyimpanan. Karena itu, ia memiliki rentang hidup yang lebih panjang. Produk ini terutama direkomendasikan untuk atlet yang berlatih olahraga secara intensif, sehingga mengekspos tubuh ke risiko penyakit yang dimediasi kekebalan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.