Antioksidan kuat versus radikal bebas

Anda telah mendengar banyak tentang radikal bebas dan antioksidan. Tetapi apakah Anda tahu peran apa yang mereka mainkan dalam penyakit dan proses penuaan? Dan mengapa tubuh membutuhkan banyak antioksidan untuk menjaga kesehatan yang baik untuk waktu yang lama dan sumber yang paling berharga dari zat bermanfaat ini?

Radikal bebas adalah produk metabolisme yang dalam kondisi tertentu dapat muncul dalam produksi energi oleh tubuh manusia. Radikal bebas muncul di dalam tubuh ketika terkena racun lingkungan, termasuk sinar matahari, bahan kimia, atau asap rokok. Mereka juga bisa menjadi efek peradangan yang disebabkan oleh usaha fisik, radiasi atau proses metabolisme alami.

Hubungan radikal bebas dengan penuaan tubuh ditemukan pada pertengahan abad kedua puluh. Radikal bebas terdiri dari molekul yang memiliki kekurangan elektron. Oleh karena itu, mereka mengumpulkan elektron yang hilang dari molekul lain yang berdekatan. Reaksi ini disebut sebagai oksidasi. Ketika radikal bebas mengambil elektron dari protein atau lemak di dalam tubuh, struktur seluler dan DNA dihancurkan, yang menyebabkan degradasi jaringan.

Menangkal efek merusak dari radikal bebas adalah antioksidan (mikronutrien), yang bertindak sebagai “donor elektron” menetralisir radikal bebas. Jika tubuh tidak memiliki cukup antioksidan, maka radikal bebas menyebabkan kerusakan jaringan dan organ yang dipercepat, yang menciptakan risiko banyak penyakit.

Efek berbahaya dari akumulasi radikal bebas

Penebalan radikal bebas yang berlebihan menyebabkan penyakit kronis, termasuk aterosklerosis, degenerasi sel, gangguan kadar gula darah, nyeri sendi, gangguan kardiovaskular, peradangan dan penyakit degeneratif. Stres oksidatif adalah penyebab utama kematian sel, terutama sel saraf dan otak, yang sangat rentan terhadap oksidasi karena tingkat metabolisme mereka yang tinggi.

Percepatan penuaan tubuh dan kerusakan pada saraf, sumsum tulang belakang dan otak sangat erat kaitannya dengan kerusakan oksidatif DNA dan tingkat antioksidan yang tidak mencukupi.

Tubuh memiliki mekanisme pertahanan internal yang menetralisir radikal bebas. Namun, terlalu banyak racun dan paparan terhadap faktor-faktor berbahaya dapat mengakibatkan melebihi efisiensi kekuatan pertahanan alami. Oleh karena itu, karena kondisi lingkungan saat ini, dianjurkan untuk mengambil tambahan dosis antioksidan dalam bentuk suplemen makanan. Menurut pendapat para ahli, ini dapat secara signifikan meningkatkan perlindungan sel-sel tubuh, memperlambat proses degenerasi, memperpanjang umur dan meminimalkan risiko penyakit degeneratif pada sistem saraf.

Satu set antioksidan alami

Oksidan yang paling terkenal dan umum terjadi adalah vitamin C. Selain sifat antioksidan, ia memiliki berbagai manfaat kesehatan. Vitamin C adalah antioksidan yang larut dalam air, tetapi bentuk khusus yang disebut Life-C menunjukkan bioavailabilitas yang jauh lebih baik dan tetap dalam aliran darah dua kali lebih lama. Bentuk khusus dari vitamin C, dikombinasikan dengan herbal yang dicirikan oleh kandungan tinggi antioksidan dan jamur obat (sea buckthorn, acerola, Camu camu, Ashwagandha) – telah dimasukkan dalam kapsul suplemen makanan yang disebut IMMUNE +++. Sea buckthorn adalah tanaman kaya nutrisi yang tumbuh di wilayah utara India, yang ditandai dengan kandungan tinggi karotenoid dan merupakan antioksidan yang larut dalam lemak. Antioksidan yang larut dalam lemak sangat penting dalam melindungi terhadap stres oksidatif. Sea buckthorn juga mengandung sejumlah besar vitamin C alami. Komposisi dari suplemen makanan juga diperkaya dengan tiga jamur obat tradisional, yang bermanfaat dalam perlindungan sel-sel saraf dan memberikan dukungan imunologi.

Sistem kekebalan yang kuat secara efektif melindungi tubuh terhadap penyakit dan ancaman dengan yang eksternal. Antioksidan alami, terkonsentrasi membantu memperkuat sistem kekebalan tubuh dan melawan radikal bebas, yang sekarang diketahui menyebabkan efek destruktif dari stres oksidatif.

Bagikan pendapat anda…